Rabu, 15 Maret 2017

Serbuk Intan





Beberapa bulan terakhir aq selalu ditemani suami tiap ke pasar. Sok romantis? Hehe.. nggak juga, tapi karena aq terlalu hamil dan doi khawatir eike pusing terus pingsan di pasar. Yah, selama hamil tensi darahku cendrung rendah, jadi kalo ke tempat yg kurang oksigen aq bisa gampang pusing gitu. Nah, singkat cerita di suatu hari Minggu yang cerah, kami bertiga pergi ke pasar (iy, anakq si Bagas ikut). Buat yang sering ke pasar pasti tau deh pedagang musiman yang jualin barang unik sambil promo pake pengeras suara ala-ala tukang obat gitu. Ntah cetakan kue kering serba gunalah, pengaman tabung gas lah.. Pokoknya, barang nggak jelas yg terkesan seolah-olah bermanfaat gitu. Nah, kali ini, si pedagang jualan pembersih pantat panci bernama ‘serbuk intan’. Jadi, bentuknya itu persegi kecil yang seolah-olah dilapisi serbuk besi gitu. Tentu saja sambil jualan si abang praktekin tuh mudahnya bersihin pantat kuali yang berwarna hitam dengan sedikit gosokan aja. Katanya,”nggak ada lagi bunyi berisik waktu ibu-ibu bersihin pantat kuali”. Seperti biasa, pedagang seperti ini selalu dikerubutin ibu-ibu yang pada nonton, walalupun kebanyakan pada nggak beli. Aq juga kurang minat, ngapain juga bersihin pantat panci kan? Toh yang dipake buat masak bagian atasnya. Lagianya harganya 15 ribu, lah spons cuci piring buatan pabrik harganya juga segitu. Eh, rupanya laki eike minat sama itu serbuk intan. Yoweslah berhubung dia PIC cuci piring di rumah, aq beli juga itu serbuk intan. 

Penampakan serbuk intan