Jumat, 07 Maret 2014

Berpacu Dalam Memory




Males ngebayangin tumpukan cucian piring di dapur, iri ngeliatin foto-foto temen yang masih lajang yang lagi pada liburan bareng geng lama, dan nostalgia mengingat kebebasan habisin waktu dengan males-malesan gak jelas adalah segelintir pikiran yang muncul di kepala waktu baru awal awal married dulu. Maklum, sebelum nikah gak pernah tuh yang namanya ngerjain kerjaan rumah tangga. Setrika baju aja ngupahin orang. Tapi saya punya prisip, lakuin aja apa yang harus dilakuin. Walaupun ya itu, sambil mengenang-ngenang masa lalu yang gak bakal balik lagi.

Inget pas masih jadi ‘cewek kantoran’, pagi-pagi minum kopi sambil siap-siap dandan untuk ke kantor. Gosip via YM ataupun pas jam makan siang. Ngubrek-ngubrek kotak discount excecutive 80%. Sekarang kalo liat excecutive discount rada sedih juga, soalnya baju-baju excecutive udah gak sesuai lagi dengan pilihan jalan hidup. Hehe..

Inget pas jaman kuliah, ketawa bebas untuk candaan-candaan ala ‘kuli’. Ngubrek-ngubrek onggokan kaos di ‘nevada’ dan nungguin jam 2 buat makan paket hemat KFC, karena itu yang sesuai dengan kantong mahasiswa yang agak-agak kekurangan duit (kere).

Inget pas jaman SMA, naksir sama kakak kelas dan kegeeran kalo diliatin dikit aja. Masih lumayan lugu dan polos, dan berpikir bahwa komik-komik Jepang itu kisah yang akan terjadi di dunia nyata.

Ingat pas jaman SD, main dengan sepuas-puasnya tanpa harus mikirin apapun. 

Ah, indahnya... ya iyalah indah,wong yang diingat yang indah-indah. Padahal waktu ngejalaninnya, keindahan phase-phase hidup itu justru sering gak kerasa. Yang diingat itu, bos dan jam kerja yang menjengkelkan, dengerin dosen ngoceh dengan suntuk, ngerasa gak bebas karena belum boleh ini itu, dan masalah lainya.
Jadi inget pas masih jadi cewek lajang dulu, suka ngebayangin gimana enaknya kalo jadi istri dari suamiku sekarang. (Dan ternyata emang beneran enak..hehe.. ). So, yang salah sudut pandangnya ya.. kalo diinget yang gak enak, ya rasanya gak enak.. Dan tiap phase hidup punya tantangan sendiri. Padahal kalo dikasih pilihan, apa saya mau kembali ke masa lalu, saya akan jawab  ‘nggak!’. Saya gak bisa bayangin harus kembali ke masa belum mengenal suami dan buah hati saya. Jadi yang saat ini saya lakukan, menikmati mata polos anak saya, dan segala kerepotan dalam mengurusnya.  
 
Karena saya tau hari ini tidak akan kembali...

Hoah..Tidur dulu ah..nyuci piringnya besok aja :)